Lagu Janji dicapati

Loading...

Monday, November 29, 2010

Pakatan Rakyat Bakal Tumbang di Selangor???



JANGAN LEKA!!!










Telah seperti yang LSS nyatakan dalam posting tidak beberapa hari dulu,andai Pakatan khususnya PKR terus bermain "mimpi tidur" untuk ke Putrajaya ianya akhir akan di ketawakan dek geng - geng gerombolan.Masyarakat kita selalu mengutarakan kata - kata pepatah "yang di kejar tak dapat,yang di kendong pula yang berciciran" harapan untuk menakluki Putrajaya sepatutnya bukan lah menjadi agenda pakatan rakyat.



Dulu beberapa rakan blogger pernah berpesan sejurus selepas kemenangan 8 march,andai pakatan terlalu angkuh,bangga dan leka dengan segala kemenangan,akhir nya Pakatan akan menjunam jatuh di selangor.Di selangor kini,pemimpin - pemimpin pakatan khususnya Parti Keadilan Rakyat terlalu obses dengan kedudukan yang mereka miliki sekarang ini seolah - olah mereka beranggapan yang Pakatan akan memerintah di selangor hingga hari kiamat.



Ini silap sama sekali,lumrah dan rutin politik di malaysia apabila berlaku perubahan regim maka majoriti kerusi dan negeri yang di menangi oleh parti oposisi akan di rampas kembali tidak kira dengan cara kotor atau cara bersih.Kadangkala kelekaan para pemimpin pakatan yang kini begitu obses dan selesa dengan kedudukan mereka di selangor menjadi penyumbang kepada kekalahan PU-13.



Hal yang sama juga telah di ingatkan pada pemimpin Pakatan Rakyat di Perak dalam tempoh setahun ketika mereka memerintah Kerajaan Negeri Perak.Para blogger dan pemerhati politik telah pun menasihatkan para pemimpin khususnya Menteri Besar Datuk Seri Nizar Jamaluddin dengan tentang bahaya kedudukan yang majoriti tidak selesa didalam Dewan Undangan Negeri Perak akan mengundang kepada rampasan kuasa secara kotor oleh UMNO dan BN.



Amaran para blogger dan pemerhati politik tidak di endahkan malah di pandang sepi oleh pemimpin - pemimpin Pakatan maka akibatnya UMNO dan BN merampas semula negeri itu melaluipintu belakang istana.Bukan sahaja itu malah Dewan Undangan Negeri Perak jugadi rampas dengan mengheret keluar speaker DUN yang sah dan menggantikannya dengan speaker yang haram.



Nampaknya saranan agar tidak mempercayai UMNO dan BN tidak di endahkan,maka hari ini kita lihat seorang lagi pemimpin Pakatan Rakyat telah menyuarakan kebimbangan ini tentang kelekaan dan sikap pemimpin - pemimpin Pakatan Rakyat selangor yang terlalu mendabik dada dan menyangka akan mentadbir Selangor sampai Bila - bila.




Pemimpin veteran DAP yang juga Penasihat arlimen DAP,Lim Kit Siang telah memberi amaran bahawa Pakatan Rakyat mungkin hilang Selangor jika pemimpinnya terlalu bangga dan tidak mengambil kira dengan sebarang kemungkinan. Berucap di majlis konvenyen DAP Selangor di sini hari ini, beliau berkata, seharusnya mengambil kira amaran itu dan belajar dari sejarah.

PAS , katanya tidak menjangka merampas Terengganu 1999 dengan kemenangan 28-4 kerusi dewan undangan negeri. Bagaimanapun, pada 2004, PAS kalah dengan angka sama dan mereka tidak menjangkanya.



"Apa yang berlaku di Terengganu boleh terjadi di Selangor, iaitu tidak menjangka menang sebelum pilihanraya umum 2008 dan kalah dalam pilihanraya berikutnya walaupun mereka tidak menjangkanya?


"Siapa kata ini tidak akan berlaku," katanya.


Menurut Lim, konvensyen DAP Selangor penting untuk DAP Pakatan Rakyat supaya tidak mengulangi apa yang berlaku di Terengganu pada 2004.Serangan bertubi-tubi dari pemimpin kecewa UMNO Selangor makin membahang.Satu demi satu 'peluru' dilepaskan.Skrip makin jelas.Semuanya seperti sudah dirancang.UMNO Selangor sudah lama menunggu masa untuk menyerang hendap Selangor.Selangor adalah lubuk rezeki seluruh pemimpin UMNO dalam negara ini.Segala khazanah selain di luar negara,semuanya tersembunyi di Selangor.

Mat Monggol adalah Pengerusi Perhubungan UMNO Selangor.Dengan segala 'kuasa yang ada' UMNO Selangor memiliki semua kelengkapan persenjataan untuk berperang dengan Kerajaan PR Selangor.Dahulu UMNO Selangor cuba bermain api di Selangor namun terencat seketika bilamana Baginda Sultan Selangor mula 'bertitah',Semua menikus.
Masa makin suntuk.Jika Kerajaan Selangor kekal sehingga PRU13,UMNO Selangor masih sukar untuk kuasai kembali Selangor.Keyakinan rakyat terhadap Kerajaan PR Selangor masih kukuh.Isu penyelewengan yang digembar-gemburkan hanyalah perencah untuk penyedap rasa supaya rakyat termakan hasutan.Sedangkan kalau dibongkarkan segala yang tersembunyi, pemimpin UMNO Selangor juga jauh dari baik berbanding dengan Kerajaan PR yang ada sekarang.Rakyat Selangor lebih tahu,lebih arif,lebih kenal siapa pemuka UMNO Selangor ini.Semuanya seumpama berebut-rebut harta rampasan perang sahaja.
Di Selangor, nampak gayanya cerita hampir sama.Benda yang boleh diselesaikan secara baik pun ditonjolkan seperti satu perkara yang tidak mungkin dimaafkan.Sedangkan peruntukan untuk ADUN di Selangor berjumlah puluhan juta dihabiskan dalam masa 3 bulan sahaja sebelum PRU12 yang lalu.Tiada siapa pun mempersoalkan kemana wang peruntukan itu hilang.Senyap.Kenyang dan lena semuanya.Sama rata,sama rasa
Sekarang menjadi bising sebab hakikat sama rata,sama rasa tidak lagi berlaku.Mereka sudah tidak tahan 'kebuluran'.Makin lama makin 'kurus' kocek mereka.Hidup berkurun dalam kekayaan tetiba sekelip mata jadi papa mana tahan.Orang miskin boleh hidup dalam kemiskinan,kalau kaya mereka lebih bersyukur.Namun orang kaya,masa kaya tidak bersyukur,tamak haloba.Sesekali miskin, mereka tidak mampu untuk hidup dalam kemiskinan.Itulah kelemahan manusia kaya ni.

Suasana di Selangor kini makin panas,walaupun hujan boleh dikatakan setiap petang turun di ibu kota dan sekitar Selangor masih tidak mungkin dapat menyejukkan suasana yang sedang panas ini.Menangguk di air keruh itulah sikap manusia yang tidak berhati perut.Manusia hati busuk hanya akan cuma mengambil peluang yang terbuka untuk kepentingan puak.
Dalam saat PKR juga sedang terumbang ambing, Pemilihan Parti yang jalankan di cemari dengan penyelewengan, penipuan dan manipulasi pemimpin - pemimpin atasan PKR dan ini menyebabkan Reputasi Anwar pula makin tercalar,makin dibogelkan semula maka ketenangan arus di Selangor sukar diteka.Pemimpin - pemimpin dalam PKR kin pula tak ubah seperti UMNO yang sering menfitnah sesama - sendiri.
Manakala pemimpin pemuda nya kini sedang hanyut di buai dengan segala kemewahan duniawi al-maklumlah selangor kan negeri terkaya di malaysia.Projek,Kontrek menjadi milik bagi golongan yang memiliki kedudukan dalam tinggi organisasi pemudanya,oleh itu perjuangan demi rakyat kini diketepikan sedikit demi sedikit demi memenuhkan perut dan hawa nafsu sendiri.
Gelodak dan gelombang mula meruak ke atas.Kesepakatan dan kekitaan yang kukuh dalam PR perlu segera dipertingkatkan.Dalam saat-saat begini, PR perlu kembali mencari titik persamaan.Perlu telus dari hati ke hati.. Rundingan jangan selisih, kata putus mesti sepakat.

Masa makin suntuk.PRU13 makin dekat.Melihat segala isu,kerenah dan fitnah yang makin kencang berlaku sejak akhir-akhir ini jelas menunjukkan PRU seterusnya bakal dibunyikan locengnya.Setiap yang berlaku ini bukan saja-saja dicipta atau dicetuskan kecuali untuk memungkinkan PRU13 nanti UMNO boleh berkuasa semula di negeri-negeri yang mereka telah hilang kuasa.Paling utama dan pertama, Selangor MESTI diambil balik.Negeri lain mungkin boleh dimaafkan.Satu lagi Kelantan,UMNO perlu ambil segera kerana Kelantan adalah lubuk kekayaan yang teramat sangat.
Manakala Selangor sudah tentu dan pasti akan jatuh semula ke tangan UMNO dan Barisan Nasional.Segala Petanda telah jelas,kemelut dalam parti PKR yang mengundang kepada ketidakpuashatian pada ahli - ahli bawahan sudah tentu mengundang "pembelotan puak - puak dalaman" sama seperti yang di lakukan oleh ahli - ahli UMNO pada pemimpin mereka pada PRU ke - 12.Kewujudan "third force" dalam Pakatan kita menjadi satu lagi yang menggusarkan Para pemimpin Paatan Terutamanya PKR.
Timbalan Presiden PKR, Senator Dr Syed Husin Ali berkata kewujudan kumpulan yang dikenali sebagai 'Third Force' dalam pakatan pembangkang bakal menyulitkan gabungan berkenaan untuk menang besar pada pilihan raya umum akan datang.

Katanya, pandangan mengenai 'third force' telahpun giat disuarakan sejak pilihan raya umum 2008, namun beliau masih belum melihat “potensi” kumpulan tersebut seperti yang diuar-uarkan.

"Selalu orang mengaitkan 'third force' dengan apa macam di England, (ada) yang kata Liberal Party. Liberal Party itu wujud sudah beratus tahun dan ia merupakan satu organisasi.... Dan bila meraka bekerjasama, mereka mempunyai 'force' yang tertentu.

"(Jadi) kita belum nampak lagi, 'third force' ini sebagai 'force' dan sebagai 'third' kerana di kalangan mereka banyak pandangan," katanya dalam satu temuramah pada Jumaat lalu.

Syed Husin berpandangan, sekiranya 'third force' itu benar-benar wujud, kumpulan mungkin mengambil peranan seperti Pertubuhan Pribumi Perkasa Malaysia (PERKASA) yang "memastikan orang yang tidak suka Umno, tidak akan pergi kepada Pakatan".
selain dari “Third Force”, kali ini di dakwa wujudnya kumpulan baru dalam Pakatan yang dikenali sebagai “Geng Berempat” — yang sekiranya tidak ditangani dengan segera akan merosakkan parti komponen Pakatan Rakyat itu. Hal ini telah melahirkan kebimbangan sekiranya wujud kumpulan ini dalam parti ia akan membawa kerosakan kepada parti.

Kita tidak tahu sama ada benar-benar wujud ataupun tidak, tapi kebimbangan itu ada dan ia dibuat berdasarkan perkembangan selepas pemilihan parti.Jadi kebimbangan itu ada, kalau benar-benar wujud ia akan merosakkan parti. Demikian dengan merujuk kepada sejarah politik China yang mengatakan gelaran “Geng Berempat” itu ialah panggilan yang diberi kepada sebuah paksi politik haluan kiri yang terdiri daripada empat orang pegawai Parti Komunis China.

Keempat-empat individu itu adalah Jiang Qing, isteri terakhir Mao Zedong yang kelihatan memimpin kumpulan ini, dan sekutu-sekutu terdekat Zhang Chunqiao, Yao Wenyuan, dan Wang Hongwen.

“Geng Berempat” ini berjaya menguasai alat-alat kuasa Parti Komunis China pada tahap-tahap terakhir Revolusi Kebudayaan, tetapi tidak pasti keputusan besar mana yang dilakukan atas arahan Mao Zedong dan dilaksanakan oleh kumpulan ini, dan yang mana adalah hasil rancangan kumpulan itu sendiri.Kita hanya melahirkan kebimbangan itu sahaja. Sama ada wujud atau tidak saya tidak tahu tapi ini adalah topik yang hangat diperkatakan sekarang.


Orang gila harta mesti akan mencari ruang dan peluang untuk menambahkan harta.Mana boleh melihat simpanan makin susut.Makin hari makin berkurang.Dulu makin hari makin menimbun.Sekarang, sudah seperti kais pagi makan pagi,kais petang makan petang.Namun kalau nak dibandingkan untuk orang miskin harta mereka ini 7 keturunan pun tak habis dimakan.

Landasan PRU13 sudah semakin siap.Penerbangan dan pendaratan pesawat membawa pelbagai isi baik isi dari pelancong luar atau pelancong tempatan makin membuak.Pramugari penerbangan juga makin menghiasa diri,menanam racun bercampur madu, bersolek secantik mungkin untuk menggoda para peminat yang kaki dunia kembali terlena dan terbui dengan ayat-ayat cinta.Jika tidak berhat-hati, Kerajaan PR akan terkulai dalam pelukan pramugari ini.Pramugari UMNO ini sudah rancak menghidangkan santapan untuk dinikmati.Jangan tersilap langkah buruk padahnya.CCTV UMNO berada dimana-mana sahaja.Semuanya dirakam.

'Pembunuh upahan' sedang berkeliaran untuk memastikan gerak langkah pemimpin PR terhenti.Tembakan melalui media masa, isu yang dimanipulasikan makin berserabut.Segala kesulitan dan kecamuk dalam Kerajaan PR akan terus dicipta,semata-mata untuk membuktikan kegagalan kerajaan PR mentadbir.Segala kesilapan baik yang direka atau tercetus akibat pihak lain akan diletakkan ke atas semua batu jemala pemimpin PR.

BANTAH KENAIKAN HARGA AIR..

AYUH HADIR BERAMAI-RAMAI..

Sunday, November 7, 2010

Akhirnya Cucu Mat Kilau Meninggalkan PKR



Mohd Shukri Mohd Ramli atau lebih dikenali dengan gelaran Cucumatkilau merupakan salah seorang calon yang menawarkan diri untuk bertanding sebagai Exco AMK Pusat, malang buat beliau kerana kealpaan sesetengah pihak beliau telah gagal untuk mendaftar sebagai calon.

Nama beliau telah dicalonkan oleh Cabang Paya Besar dan Kuantan, Pahang. Namun Setiausaha Cabang Paya Besar dipercayai telah terlupa untuk menghantar senarai nama tersebut ke Ibu Pejabat dan Mohd Shukri tidak dimaklumkan mengenainya.

Hari ini setelah lebih 11 tahun berjuang mempertahankan Anwar dan Keadilan, menerusi blognya beliau menyatakan hasratnya untuk berundur dari Parti Keadilan Rakyat (PKR) dalam masa terdekat…

Tindakan Keluar Parti Bukanlah Satu Keputusan Yang Bijak, Namun Demi Meneruskan Perjuangan CMK Rela Bebaskan Diri Jika Itu Sudah Takdirnya

Ramai yang terkejut dengan keputusan CMK untuk berundur dari Parti Keadilan Rakyat (PKR) dalam masa terdekat ini. Satu keputusan yang cukup berat dalam sejarah hidup CMK sebenarnya. Sselepas lebih 11 tahun berjuang mempertahankan Anwar dan Keadilan, akhirnya CMK tidak sanggup lagi untuk menipu diri sendiri.


Selama ini apa saja yang berlaku kepada Anwar dan Keadilan pasti CMK akan pertahankan bermati-matian, sama seperti penyokong "tegar" PKR yang lain. Namun, sejak akhir-akhir ini CMK merasakan bagai satu kesalahan besar jika CMK gagal menegur dan mengembalikan semula maruah parti yang kini mula tercalar gara-gara pemilihan 2010 yang sedang berjalan sekarang ini.

Budaya jahiliah kini menyelinap masuk secara meluas ke dalam parti dan ia menyebabkan hala tuju perjuangan PKR sedikit tersasar sebenarnya. Biar pun perkara ini tidak mahu diakui namun itulah hakikatnya.

Kuasa sudah mula duduk didepan dan perjuangan rakyat mula goyah sekarang ini.

Semunya gara-gara beberapa kerat pemimpin yang sanggup lakukan apa sahaja demi kuasa. Masing-masing mahu menjadi pemimpin parti untuk membuka laluan mudah dipilih sebagai calon dalam pilihanraya umum akan datang.

Masing-masing kini bercita-cita serta berhasrat untuk menjadi ADUN dan Ahli Parlimen selepas melihat peluang PKR menawan Putrajaya pada PRU-13 ini semakin cerah. Malah, tidak kurang juga yang menanam hasrat untuk menjadi Menteri, Timbalan Menteri, Pengarah Syarikat, Exco, Ahli Majlis dan sebagainya.

Bagi mereka, harapan untuk itu semakin terpancar luas bila mana melihat gelombang kebangkitan suara rakyat kini berada ditahap yang memungkinkan agenda perubahan itu berlaku. Dek kerana cita-cita itulah, mereka yang terbabit sanggup melanggar "pantang" selama ini.

Amalan yang mereka benci ketika dalam UMNO BN dulu kini menjadi mainan dek kerana jawatan dan kuasa. Politik wang, pancas memancas, fitnah, kutuk, caci mencaci, bomoh, gaduh hinggalah kepada membeli undi sudah tergamak mereka lakukan sekarang.

Mungkin, merasakan tidak ada cara lain lagi untuk menang menyebabkan mereka sanggup kembalikan semula amalan jahiliah itu semata-mata mahukan kuasa. Inilah yang berlaku dalam parti mutakhir ini sebenarnya.

Proses Pemilihan Parti Kini Nampak Mula Diragui

Bagi CMK ini adalah tidak baik untuk parti. Selama ini CMK mempertahankan Keadilan atas alasan parti itu lebih baik dari UMNO. Berbagai hujah dan alasan diberikan untuk menolak hujah pihak lawan yang mempertikaikan perjuangan Keadilan.

Namun, apalah guna untuk berpura-pura buat selamanya.

Segala yang berlaku kini terbentang didepan mata malah bertambah parah lagi dipusingan akhir pemilihan 2010 ini sebenarnya. Tambah parah lagi, apabila badan bebas yang sepatutnya bertindak secara adil dan profesional bagi mengadili pemilihan parti juga dilihat semakin tidak telus mutakhir ini.

Badan bebas yang dikenali sebagai Jawatankuasa Pemilihan Pusat (JPP), sekadar menjadi robot untuk memuaskan nafsu pihak-pihak tertentu. Badan tersebut tidak wajar disalahgunakan oleh pihak-pihak tertentu yang secara jelas mencabuli amalan demokrasi yang mahu dipertahankan itu.

Malah salah seorang calon Timbalan Presiden iaitu Mustafa Kamil Ayub sendiri mengatakan "Proses pemilihan Parti KEADILAN telah bermula pada 29 Oktober 2010, namun apa yang kita harapkan untuk memperolehi satu sistem pemilihan yang adil dan telus daripada Jawatankuasa Pemilihan Parti (JPP) semasa mengendalikan proses pemilihan amatlah mendukacitakan".

Kata orang "jika tiada angin masakan pokok bergoyang". Namun, mungkin ada yang tidak dapat menerima kenyataan ini dan sanggup biarkan ia berlaku didepan mata.

Namun, ia tidak mungkin bagi CMK. Pemimpin yang rosak akhlaknya tidak layak untuk disanjung oleh rakyat apatah lagi mereka yang jelas cuba menipu dan mempermainkan parti sendiri. Bukankah amalan seperti ini tidak sepatutnya berlaku dalam sebuah parti yang memperjuangkan agenda perubahan buat rakyat.

Keputusan Keluar Parti Bukan Satu Tindakan Bijak

Keputusan untuk tinggalkan PKR bukanlah satu keputusan yang bijak sebenarnya. Sebab itu CMK mengambil tempoh yang lama untuk membuka ruang perbincangan tentang hal ini.

Namun, tiada jalan penyelesaian konkrit yang sepatutnya menjadi alternatif kepada semua ini. Ramai yang menuduh kononnya CMK kecewa dan tidak punyai semangat perjuangan yang kental jika keputusan ini dibuat.

Mereka bebas mengatakan apa saja, termasuk menghemburkan kata-kata hina kepada CMK. Namun, bagi CMK jika berlaku pun tindakan yang dimaksudkan bukan bermakna CMK tewas dalam perjuangan. Perjuangan membela rakyat masih diteruskan seperti biasa cuma mungkin dalam medium yang berbeza.

Jika selama ini CMK terikat dengan imej kepartian, mungkin selepas ini CMK lebih bebas dan neutral. Ruang kebebasan itu memberi peluang kepada CMK untuk menegur dan mengkritik secara lebih telus lagi pada masa-masa yang akan datang.

CMK bukanlah pemimpin politik seperti lain-lain sahabat biarpun pernah bertanding dalam Pilihanraya Umum Ke-12 pada tahun 2008 dulu. Maka itu CMK punyai hak untuk memilih jalan sendiri sebenarnya.

Krisis 2004 Bukanlah Asas Kepada Keputusan Ini

Ramai yang mempertikaikan kononnya CMK memang pengkhianat kerana pernah keluar parti dan bubarkan Parti Keadilan bahagian Paya Besar pada tahun 2004 dulu. Tapi mereka lupa, krisis yang melanda itu akibat tindakan CMK mempertahankan pemecatan Lokman Nor Adam dan mempertikaikan beberapa tindakan Ketua Pemuda Keadilan, Ezam Md Noor ketika itu.

Memang benar CMK dipanggil mengadap Menteri Besar Pahang dan Perdana Menteri (TPM ketika itu). Namun, CMK tidak pernah bertindak menyertai UMNO seperti yang dimahukan.

Niat CMK hanyalah kecewa dengan Ezam yang dipercayai menjadi dalang hingga membawa pemecatan Lokman. Orang menuduh CMK dan sahabat Wan Jusoh Wan Kolok (Ketua Bahagian Paya Besar) dan Ariffin Ismail (Setiausaha) menerima habuan dari Najib.

Tapi hakikatknya kami tidak masuk UMNO dan sekadar tidak bersetuju dengan Ezam. Kini terbukti apabila Ezam menyertai UMNO dan selesa bergelar Senator pula. Begitu juga dengan Lokman yang CMK perjuangkan, juga serta UMNO dan kini menjadi Exco Pemuda parti itu.

Tapi CMK? dimana. Terus kembali bersama rakyat dan kembali bersama parti selepas itu. CMK daftar semula sertai parti melalui Fuziah Salleh di Bahagian Kuantan. Biar pun mendapat tetangan, namun akhirnya CMK diterima.

Jika CMK mendapat habuan jutaan ringgit seperti yang diheboh-hebohkan mengapa harus kembali bersama keadilan. Jiwa dan semangat CMK bersama rakyat sebenarnya. Bukan mudah untuk membuat keputusan, apatah lagi bersetuju menjadi calon PKR dalam PRU12 dulu jika benar CMK seorang pengkhianat.

Malah, CMK teruskan perjuangan "lawan tetap lawan" dan tidak khianat kepada parti biarpun mendapat tekanan dan tawaran untuk tarik diri ketika menjadi calon ketika itu. Ini harus difahami oleh ahli-ahli PKR yang masih sangsi dengan kesetiaan CMK bersama parti itu san menuduh kononya CMK pengkhianat.

Keadilan yang hilang dari KEADILAN



Tujuan Pemilihan PKR adalah untuk memberikan setiap ahli memilih sesiapa saja individu yang dirasakan layak sebagai Pemimpin untuk memimpin atau dalam erti kata lain satu ahli satu undid an PKR juga telah melakarkan sejarah sebagai sebuah perti politik yang pertama memperkenalkan system ini di Malaysia.

Ahli-ahli PKR sepatutnya berbangga tetapi kita boleh berbangga sebagai ahli sebuah Parti yang pertama memperkenalkan system ini.. mahukah kita berbangga jika system pengundian ini dirosakkan oleh sekerat dua pemimpin yang gila untuk berkuasa?

Hingga mereka sanggup menjilat kembali apa yang mereka telah muntahkan selama ini, mereka telah berkata kerana jawatan dan kuasa pemimpin UMNO mengamalkan Politik wang, pancas mencantas, fitnah, kutuk, caci mencaci, gaduh hinggalah kepada membeli undi dan mereka dikatakan mengamalkannya kini….

Hakikatnya.. dalam menghadapi Pemilihan PKR 2010 ini boleh dikatakan ramai ahli-ahli PKR yang mula memperlihatkan keraguan yang mungkin berakhir dengan kekecewaan.

Maka terlihat akan kebenaran kata-kata Cucu Mat Kilau ini..

Semuanya gara-gara beberapa kerat pemimpin yang sanggup lakukan apa sahaja demi kuasa. Masing-masing mahu menjadi pemimpin parti untuk membuka laluan mudah dipilih sebagai calon dalam pilihanraya umum akan datang.

Masing-masing kini bercita-cita serta berhasrat untuk menjadi ADUN dan Ahli Parlimen selepas melihat peluang PKR menawan Putrajaya pada PRU-13 ini semakin cerah. Malah, tidak kurang juga yang menanam hasrat untuk menjadi Menteri, Timbalan Menteri, Pengarah Syarikat, Exco, Ahli Majlis dan sebagainya.


Bagi mereka, harapan untuk itu semakin terpancar luas bila mana melihat gelombang kebangkitan suara rakyat kini berada ditahap yang memungkinkan agenda perubahan itu berlaku.

Dek kerana cita-cita itulah, mereka yang terbabit sanggup melanggar "pantang" selama ini. Amalan yang mereka benci ketika dalam UMNO BN dulu kini menjadi mainan dek kerana jawatan dan kuasa. Politik wang, pancas memancas, fitnah, kutuk, caci mencaci, bomoh, gaduh hinggalah kepada membeli undi sudah tergamak mereka lakukan sekarang.

Mungkin, merasakan tidak ada cara lain lagi untuk menang menyebabkan mereka sanggup kembalikan semula amalan jahiliah itu semata-mata mahukan kuasa. Inilah yang berlaku dalam parti mutakhir ini sebenarnya.sepenuhnya sila baca di
SINI

Aku juga amat setuju dengan tulisan Kerajaan Rakyat didalam entrynya yang bertajuk “Malaysia akan punah jika PKR ke Putrajaya” antara tulisannya aku letakkan dibawah..

Kalau dalam pemilihan parti seperti ini kepimpinan parti PKR gagal berlaku jujur dan ikhlas, bagaimana mungkin mereka akan ikhlas dalam pentadbiran jika mereka berjaya menawan Putrajaya! sepenuhnya sila baca di
SINI

Kenapa aku amat setuju dengan mereka? Ini jawapannya..

Diterjemahkan oleh Mat Saman Kati dari artikel asal oleh Harris Ibrahim yang bertajuk
Kak Wan, what do you want me to do with these ballot papers?

Dalam posting aku semalam, “PKR, and its ballot papers, up for sale’, aku ada kata aku akan menemui seseorang malam tadi yang menghubungi aku dan mengatakan dia mempunyai kertas-kertas undi PKR yang digunakan dalam Pemilihan yang berlangsung sekarang. dan dia akan menyerahkan kat aku sebagai bukti dakwaannya.

Malah, pertemuan tersebut dijadualkan tengahari tadi, tetapi individu tersebut risau aku diekori dan dia mungkin dilabelkan sebagai ‘pihak’ yang terlibat. Dan atas permintaannya, aku kata pertemuan tersebut diadakan semalam.

Aku baru berjuma dengannya sejam yang lalu.

Dia kelihatan gugup.

Dia tunjuk kat aku satu sejumlah kertas undi. Ianya mengandungi kertas undi untuk Timbalan Presiden, Naib Presiden dan Majlis Pimpinan Pusat.

Kertas undi untuk Timbalan Presiden dan Naib Presiden mempunyai nombor siri manakala untuk MPP tak ada.

Aku tanya sama ada itu saja yang dia ada.

Dia kata, kalau aku boleh tunggu, dia boleh balik dan jumpa ditempat lain dan dia boleh bawa lebih seribu lagi kalau aku mau. Aku tanya kalau dia boleh bagi lebih kurang 100 keping kertas undi yang dia bawa.

Dia bagi satu dengan syarat aku setuju untuk memadam nombor siri sebab dia tak mau orang yang terlibat mendapat masalah. Aku tanya sapa, tapi dia tak mau jawab.

Aku tanya kat dia, macam mana kertas undi ini digunakan dalam Pemilihan ini.

Dia bagi tau, bahawa Pengawas dari Jawatankuasa Pemilihan Pusat akan memanipulasi senarai ahli yang hadir semasa pemilihan, dimana kehadiran ahli sangat rendah.

Tambahkan jumlah pengundi dan masukkan kertas undi kedalam kotak undi. Lebih teruk, disesetengah tempat, langsung tak ada senarai kehadiran yang menunjukkan jumlah ahli yang keluar mengundi. Ini akan memudahkan kertas undi dimasukkan kedalam kotak undi.

Aku tanya sama ada dia mewakili mana-mana calon dan sebab itu dia mendedahkan perkara ini kepada aku, sebab calon yang dia sokong menerima kesan dari penipuan ini.

Dia mengaku, dia melakukan ini sebab calon pilihannya ditipu, tapi dia juga berharap sesuatu dapat dilakukan untuk menghentikan penipuan ini, dan kalau tidak ada apa yang dilakukan, dia merasakan tidak ada sebab untuk dia kekal didalam parti ini lagi.

Aku tanya dia sama ada dia tau siapa dibelakang ini semua.

Tanpa teragak-agak, dia menyebut nama Azmin, yang dibantu oleh Sekretariat Ibupejabat, dan beberapa individu tertentu dalam JPP yang mana Pengerusinya , Dr. Molly tidak lagi mempunyai apa-apa kuasa.

Aku tak ada scanner sekarang ini, jadi aku ambil gambar kertas undi, dan nombor sirinya di tutup, yang boleh dilihat dibawah.


Semak Waktu Solat Dan Marilah Sembahyang..

Prayer Times For 6 Million Cities Worldwide
Country: